Buat Duit

Friday, January 18, 2013

HCMC - Muzium Perang.

 Basiroh , selepas memborong telekung kami dibawa ke Muzium Perang.

Nak jadi cerita, bila kami keluar dari kedai , sorang dari group (suami kawan saya ) dah tiada.
Siisteri dah susah hati. Kami semua pun tertanya-tanya ke mana perginya Haji Fauzi ni?

Tapi bila kami sampai di Muzium Perang , dari jauh kami dah nampak dia dah ada di pintu masuk muzium. Lega!

Rupa-rupanya, masa kami semua masuk ke dalam  kedai, dia menunggu di luar saja. 
Namun , bila dia jengok ke dalam kedai dia tak nampak group kami.
Bas  kami pun tak nampak.Rupanya, bas tak boleh parking kat situ sebab jalan sempit.

Logiknya, kedai Hajah Basiroh ni kurus dan tinggi(rata2 semua bangunan di Vietnam macam tu) kami semua sedang berada di tingkat atas memilih telekung. Jadi dia tak nampak.Dia INGAT KAMI DAH TINGGALKAN DIA. 

Dia pun pergi sendiri ke muzium dengan menumpang motorsikal orang Vietnam. Kalau nak jalan kaki jauh juga. Nasib baib jumpa baik.

Muzium Perang Vietnam.
Ada tiga tingkat . Tak naik habis . Dah penat. 
Ada disediakan tangga dan juga lif.
Mempamerkan gambar perang , senjata yang digunakan, manusia yang cacat akibat perang dan sebagainya.


 Di luar bangunan muzium -jet-jet pejuang.
 Cacat akibat perang kesan bahan kimia dari letusan bom.

Kereta kebal.

Serpihan bom. 
Boleh lihat dan sentuh. 

Mati . 
Berkecai badan.


Asyik berlaga dengan orang putih. 
Ramai sungguh mereka kat sini.

Anak-anak dilahirkan cacat.

Baby yang cacat diawet.


Nasib baik Hj Fauzi dapat jumpa balik dengan group kami.
Berpeluh juga ketua rombongan.

Semoga negara kita aman sentosa selamanya.
Lahir selepas merdeka , tak pernah merasa peritnya peperangan . 
Dan tak ingin melaluinya.








2 comments:

  1. Takutnya tengok akibat perang tu kan.. Alhamdulillah negara kita aman...

    ReplyDelete