Buat Duit

Wednesday, June 19, 2013

Antara yang saya jumpa di sana

Teka dari mana wanita ini berasal?

Saya suka menegur jemaah yang bersolat di sebelah kiri atau kanan saya. Peluang berkenalan saudara seagama yang datang dari seluruh dunia membuatkan saya sedikit teruja.

Bila dah habis solat, mulalah saya nak menegur. Sekali pandang Mak Arab ni datang dari negara  mana pula? kata hati saya.

Where you came from? 

"Malaysia". kata dia. Saya ingat dia tanya saya datang Malaysia ke?

Ha?

Malaysia ke?

Ho , Gua Muse (Gua Musang).

Lalu kami pun ketawa bersama-sama dengan makcik sebelah tu sekali.
Mati-mati saya ingat Mak Arab.

Rupa-rupanya , makcik ni mak ayah dia orang Pakistan yang datang menetap di Kelantan sehingga sekarang.




Orang Malaysia + Pakistan

Yang ini pula datang dari India .
Bawa anak-anak sekali.

Anak-anak dari Pakistan meneman ibu bersolat.
Sebelah kanan saya ada jemaah dari  Jakarta ,Indonesia  yang saya tak ambil gambarnya.
Datang hanya seminggu tapi bayarnya mahal . 
Agaknya orang berada dari segi penampilan  sedikit vouge.


Bersama kenalan dari Surabaya selepas sama-sama keluar dari Raudah di Masjid Nabawi.
Sempat lagi tu!

Saya juga sempat berkenalan dengan orang Malaysia yang datang sendiri dengan tidak menggunakan  travel agensi. Orang Terengganu.

Sorang lagi  Suzie , orang Kedah tapi tinggal dan bekerja di KL yang saya ajak bersolat sunat jenazah bersama-sama. 

Hari terakhir saya berkenalan dengan otang Yala, Thailand semasa solat Subuh di kaki bukit Marwah dalam Masjidil Haram.

Namun saya kurang pasti , warga Eropah atau orang putih sebab bila dah pakai ihram atau jubah dah nampak macam orang Arab pula.


Itulah keistimewaan di Tanah Haram yang menghimpunkan umat Islam dari seluruh dunia.
Berbagai warna kulit dalam satu agama.


2 comments:

  1. Salam Nieda...blh tambah kenalan dr serata dunia....sambil beribadah kat sana.

    ReplyDelete