01 December 2013

Cendawan sisir dari Changkat Jering

Kulat @ cendawan sisir @ RM 2 

Nastolgia , ini makanan nastolgia dari zaman kanak-kanak.
Masa kecil dulu , kulat sisir ini mudah saja dapat dari kebun-kebun getah  berhampiran. 

Nak pula lepas hujan , banyaklah dapat kutip.
Kulat ini tumbuh  di batang pokok yang mati atau tumbang.

Masa dulu emak masak gulai lemak campur udang dan cabai hjau.
Sedapnya , bertambah-tambah nasilah jawabnya.

Kulat sisir ini pula saya beli di Pasar Cangkat Jering pagi  semalam .
Kedai berbumbung tepi jalan tu. Sayang tak ambil gambar.

Pasar ini dulu pernah masuk wayang dalam Filem Tiada Esok Bagi Mu arahan Jins Samsudin.
Rumah Jins pun kat situ , tentu dia nak upkan kampung diakan?

Siapa tau filem ini, filem era 80an dulu , lakunan Noor Kumalasari.

Rupa-rupanya di dalam pasar ini , ada macam-macam . Gerai jual kuih-kuih basah , gerai makan  pun ada  juga . Ada sate (saya tak nampak  , duduk membelakang gerai sate kalau tak memang order satu buat makan pagi), laksa, mee rebus, dodol (Shauqi minta beli dodol)  tapi dia sebut dol dol dol.
Kuih-kuih dia pun macam-macam ada yang tak pernah saya tengok.

Selain tu , ada gerai jual sayur-sayur kampung , petai, buah nam-nam pun ada (buah yang dah pupus). Susah nak dapat buah ni sekarang . Generasi sekarang pun kenal ke tidak.
Ada juga jual pisau, parang, batu-batu tungku (RM 25-29).

Walaupun selalu lalu untuk ke Ipoh atau KL  tapi tak pernah singgah . Inilah pertama kali kami singgah dan makan-makan di sini.





Post a Comment